IS Plaza - Office Building, Jakarta 13120
021 8511 254 & 0813 1597 3888

Berita Terkini

Home Berita Terkini
SHARE THIS

Struktur LRT Palembang ditarget rampung Februari

tractor 12 September 2017

KONTAN.CO.ID - Kementerian Perhubungan bersama dengan Waskita Karya menyosialisasikan LRT (Light Rail Transit) Palembang dalam Dialog Bersama Untuk Bangsa Bersama Menteri Perhubungan di Universitas Sriwijaya Palembang. Sosialisasi ini dilakukan untuk mengetahui ekspektasi masyarakat pada LRT tersebut.

"Sosialisasi ini penting dilakukan karena LRT merupakan angkutan massal yang relatif baru. Kami ingin tahu ekspektasi masyarakat di Palembang seperti apa. Semoga ketika LRT beroperasi tidak ada lagi gap dari masyarakat," ujar Budi Karya Sumadi, Menteri Perhubungan dalam keterangan resminya, Sabtu (27/8).

Dalam sosialisasi tersebut, Budi menjelaskan pentingnya transportasi massal dalam suatu kota, seperti Jakarta yang sudah memiliki BRT dan sedang dibangun MRT dan LRT.

"Satu kota itu harus ada transportasi massal. Kalau di Jakarta sudah ada BRT, dan sedang dibangun MRT dan LRT. Nah, di luar Jakarta, Palembang ini mengalahkan Medan dan Padang. Palembang sudah duluan dibangun LRT," jelas Menhub.

Budi menjelaskan proyek LRT Palembang yang ditargetkan selesai pada Juni 2018. Adapun saat ini progres pembangunannya saat ini sudah mencapai 55%.

Kemhub menargetkan pembangunan struktur LRT ini sudah rampung pada Februari 2018. Sementara kereta akan mulai berangsur datang Februari dan diharapkan Juni sudah bisa dicoba.

Terkait tarif yang akan diberlakukan, Menhub mengatakan pihaknya akan melakukan survey daya beli masyarakat Palembang. "Tugas besar kita adalah shifting (memindahkan) pengguna kendaraan pribadi ke transportasi massal," kata Budi.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Operasional Waskita Karya Adi Wibowo memaparkan jumlah orang yang dapat diangkut oleh LRT dalam setiap jam. "Kami gunakan 14 train set, 1 train set terdiri dari 3 gerbong dan dapat mengangkut 500 orang. Dengan 14 train set, maka dapat mengangkut 4.000 orang per jam per arah," jelas Adi.

Adi mengatakan perbandingan waktu tempuh OPI (Ogan Permata Indah) ke Bandara melalui jalur darat dan LRT. "Kalau sekarang mungkin bisa 1,5 jam dari ujung ke ujung. Dengan LRT, waktu tempuh OPI ke Bandara itu 40 menit. Terdiri dari 27 menit kereta berjalan dan 13 menit kereta berhenti (1 menit berhenti di tiap-tiap stasiun) di 13 Stasiun," jelas Adi.

Saat ini LRT Palembang sedang dibangun dengan Panjang 24,5 km, 13 stasiun pemberhentian dan terdiri dari 2 koridor. Koridor pertama sepanjang 14,5 km dari Bandara ke Ampera. Koridor kedua dari Ampera ke Ogan Permata Indah (OPI) sepanjang 10 km.


Reporter Dina Mirayanti Hutauruk 
Editor Rizki Caturini

 

Sumber : Kompas.co.id  


AUTHOR: TRACKTOR TRUCK